Shortlink

4 Tips untuk Melihat Berita Palsu

4 Tips untuk Melihat Berita Palsu

Beberapa tahun terakhir telah menjadi berita, untuk sedikitnya. Pemilihan Amerika yang belum pernah terjadi sebelumnya, Brexit, gempa bumi, dan wabah semuanya berkontribusi pada beberapa berita paling menarik dalam ingatan baru-baru ini.

Tetapi dicampur dengan semua pelaporan yang adil, faktual, dan diteliti dengan baik adalah sesuatu yang lebih menyeramkan: berita palsu, cerita yang tampaknya akurat, tetapi sebenarnya benar-benar salah.

Sementara berita palsu telah beredar selama mitra yang sah, itu sudah mendapatkan banyak permainan baru-baru ini, berkat cara kita mengkonsumsi informasi. Menurut Pew Research Center , orang di bawah usia 50 mendapatkan setengah dari berita online mereka. Dan bagi mereka yang berusia di bawah 30 tahun, berita online dua kali lebih populer dari berita TV.

Berbicara tentang Internet, apakah Anda mendengar tentang Paus Fransiskus yang mendukung Donald Trump atau kampanye Clinton menjalankan cincin perdagangan seks anak dari kedai pizza di Washington, DC, (#pizzagate)? Keduanya palsu.

MENGAPA BERITA PALSU MENJADI VIRAL

Ribuan orang mengedarkan kisah-kisah palsu ini. Mengapa? Mungkin karena tajuk berita utama dalam umpan media sosial kami memudahkan kami untuk berbagi konten daripada mengevaluasi atau bahkan membacanya. Ini menciptakan badai virus dari gigitan suara tanpa substansi.

Faktor lain yang berkontribusi, menurut Pew Research, adalah bias konfirmasi. Orang lebih cenderung menerima informasi yang menegaskan keyakinan mereka dan mengabaikan informasi yang tidak.

Tetapi hasil dari semua informasi yang salah ini bukan hanya ketidaktahuan. Ini juga dapat memicu konsekuensi serius.

Dalam kasus #pizzagate, seorang pria memutuskan untuk “menyelidiki sendiri” tuduhan pelecehan anak, mempersenjatai dirinya dengan beberapa senjata, tiba di restoran yang dikutip dalam cerita palsu, menembakkan sebuah tembakan (untungnya tanpa cedera kepada siapa pun), dan menakutkan pengamat. Dalam kasus seperti ini, taruhannya terlalu tinggi untuk tidak meluruskan fakta.

Jika dua tahun terakhir ada indikasi, tahun depan berjanji akan menjadi doozy tahun berita. Jadi kita perlu membela diri agar tidak ditipu. Melacak kabar baik dan buruk mengharuskan kita, sebagai pembaca, untuk melakukan sedikit kerja keras. Begini caranya:

MARI KITA KRITIS: 4 TIPS UNTUK MENGEVALUASI BERITA

1. Periksa kredibilitas penerbit.

Apakah situs penerbitan memenuhi standar kutipan akademik? Hanya karena sebuah situs populer di antara teman-teman Anda tidak berarti isinya akurat.

Apa nama domainnya? Berhati-hatilah dengan nama domain tingkat atas yang tidak biasa, seperti “.com.co.” Domain tingkat kedua seperti “abcnews” mungkin terlihat kredibel. Tetapi perhatikan bahwa abcnews.com.co adalah situs yang berbeda dan tidak sah, meskipun dirancang agar tampak serupa dengan aslinya.

Apa sudut pandang publikasi? Baca bagian “Tentang Kami” untuk informasi lebih lanjut tentang pernyataan penerbit, kepemimpinan, dan misi. Juga, konfirmasikan bahwa Anda belum menemukan situs berita yang menyebalkan, seperti Bawang.

Siapa penulisnya? Apakah dia menerbitkan sesuatu yang lain? Menjadi curiga jika byline, yang menamai penulis, adalah selebriti yang menulis untuk situs yang kurang dikenal atau jika informasi kontak penulis adalah alamat G-mail.

2. Perhatikan kualitas dan ketepatan waktu.

Apakah Anda memperhatikan sporsing erors [sic], banyak ALL CAPS, atau tanda baca dramatis?!?!?! Jika demikian, batalkan misi membaca Anda. Sumber bereputasi memiliki standar proofreading dan tata bahasa yang tinggi.

Apakah kisahnya terkini atau didaur ulang? Pastikan cerita yang lebih lama tidak dibawa keluar dari konteks.

3. Periksa sumber dan kutipan.

Bagaimana Anda menemukan artikel itu? Jika konten muncul di umpan media sosial Anda atau dipromosikan di situs web yang dikenal dengan clickbait, lanjutkan dengan hati-hati. Sekalipun informasi itu dibagikan oleh seorang teman, pastikan untuk mengikuti langkah-langkah di bawah ini untuk memeriksa kredibilitas penerbit.

Siapa yang dikutip (atau tidak), dan apa kata mereka? Jika Anda melihat kurangnya kutipan dan sumber kontribusi, terutama pada masalah yang kompleks, maka ada sesuatu yang salah. Jurnalisme yang dapat dipercaya diberi makan oleh pengumpulan fakta, sehingga kurangnya penelitian kemungkinan berarti kurangnya informasi berbasis fakta.

Apakah informasi tersedia di situs lain? Jika tidak, maka sangat mungkin bahwa juri jurnalistik masih belum mengetahui apakah informasi ini valid. Database perpustakaan adalah sumber yang bagus untuk mengonfirmasi kredibilitas informasi — lihat daftar sumber daya publik Perpustakaan Harvard.

Bisakah Anda melakukan pencarian terbalik untuk sumber dan gambar? Dengan memeriksa sumber yang dikutip, Anda dapat mengkonfirmasi bahwa informasi tersebut telah diterapkan secara akurat dan tidak diubah untuk memenuhi sudut pandang penulis. Hal yang sama berlaku untuk gambar. Di era sihir Photoshop, Anda tidak selalu bisa percaya dengan apa yang Anda lihat.

4. Tanyakan pro.

Sudahkah Anda mengunjungi situs web pengecekan fakta? Ada banyak yang bagus, seperti FactCheck.org , Jaringan Pengecekan Fakta Internasional (IFCN) , PolitiFact.com , atau Snopes.com . Lakukan pekerjaan detektif Anda sendiri dan merasa lebih percaya diri untuk dapat mengidentifikasi fakta vs fiksi.

Lihat Juga : 5 Cara Bijak Memilih Informasi Yang Sesuai Di Era Digital

Shortlink

5 Cara Bijak Memilih Informasi Yang Sesuai Di Era Digital

5 Cara Bijak Memilih Informasi Yang Sesuai Di Era Digital

Di era digital seperti sekarang, bagaimana untuk mendapatkan informasi lebih mudah, penelitian, membaca, penyebaran informasi, ya, spacer. Sayangnya, semua berita terbaru beredar di internet adalah informasi yang mewakili kebenaran. Tidak sedikit orang yang sengaja menyebarkan berita bohong bahwa banyak orang yang dusta terjebak.

Oleh karena itu, spacer harus cerdas dan tidak mengambil apa pun untuk diberikan ketika memilih dan memilah informasi yang beredar di dunia maya. Berikut adalah cara untuk bijak memilih informasi yang sesuai di era digital.

A. Baca keseluruhan, tidak hanya judul dan poin

Selain berfungsi sebagai berbagi informasi melalui media online juga merupakan cara untuk membuat keuntungan melalui Internet. Salah satu cara untuk menang daripada klik dan iklan. klik lebih banyak dan menghasilkan pendapatan iklan dari situs yang akan lebih tinggi.

Nah, untuk mendapatkan klik melalui tingkat tinggi, judul harus semenarik mungkin. Sayangnya, berita utama media online cenderung provokatif. Tidak beberapa judul tidak cocok, bahkan terkesan untuk menghubungkan dengan isi berita. Trik seperti ini disebut clickbait.

Trik ini sengaja diciptakan untuk penampil banyak, apa pun kualitas konten yang disajikan. Bahkan judul dan isi tidak relevan. Ini juga bisa menjadi bagian dari gambar yang mendorong masyarakat untuk melihat atau membaca.

Jika ruang konten dengan fitur seperti ini, jangan terburu-buru untuk berbagi publik. Kami sarankan Anda membaca seluruh isi konten, memastikan bahwa informasi yang disajikan sesuai dan relevan untuk judul untuk mencegah penyebaran tipuan baru.

B. Bandingkan dengan situs lain

Meskipun judul dan isi yang sesuai, spacer harus selalu berhati-hati ketika ingin berbagi informasi. Kadang-kadang media dalam mendukung kelompok tertentu karena konten yang disajikan biasanya mengandung fenomena keuntungan dan kerugian terkait. Untuk amannya, cobalah untuk periksa dan bandingkan dengan situs lain dengan konteks yang sama diskusi.

Membandingkan berita terbaru dari dua atau lebih situs yang berbeda yang akan menentukan persyaratan berat konten yang mereka layani. Keuntungan, kerugian, atau netral, Anda tahu.

C. Baca dari sumber terpercaya

Masalah ini identik dengan media sosial. Di media sosial, jutaan berbagi informasi account setiap hari. Di antara banyak selebaran informasi yang beredar ternyata, itu tidak benar, kau tahu. Oleh karena itu, hati-hati, tidak percaya dengan mudah, dan menyaring dengan hati-hati. Ikuti rekening diandalkan atau pernyataan yang telah diaudit untuk informasi spesifik.

Hal yang sama berlaku untuk portal informasi secara online. Kami menyarankan Anda membaca berita situs informasi online memiliki reputasi yang cukup baik dengan konten terbaru. Dengan cara ini, para spacer dapat menghindari diblokir tipuan berita bahwa banyak di media online.

5 Cara Bijak Memilih Informasi Yang Sesuai Di Era Digital

D. Fitur filter media sosial untuk menyaring informasi

Media sosial kini punya algoritma Artificial Intelligence (AI) yang canggih. Salah satu wujud penerapannya yakni berupa fitur filter. Sebagai contoh, di Instagram dapat menyaring konten dengan tema tertentu supaya ditampilkan lebih sedikit. Dengan cara ini, konten-konten bertema nggak pantas atau mengganggu kamu dapat diminimalisir kemunculannya.

Beberapa situs juga dilengkapi fitur untuk menyaring kata kunci tertentu. Dengan memanfaatkan fitur-fitur tersebut, kemungkinan mengonsumsi berita “sampah” akan semakin kecil. Beberapa fitur serupa juga dapat menyaring konten serta kata-kata kasar, melecehkan, atau SARA sebelum menampilkannya ke publik sebagai bentuk pencegahan.

E. Jangan sebar konten sara, pornografi, atau informasi pribadi!

Pemakai media sosial, termasuk kamu, kadang sangat sensitif dan kritis dalam menyikapi isu-isu tertentu, bukan? Konten berbaru SARA, pornografi, atau hal-hal negatif lainnya adalah jenis konten yang kerap memicu konflik banyak orang. Jadi, hindari menyebarluaskan jenis konten seperti ini. Lebih baik share konten yang bermanfaat saja, seperti info mendidik seperti budaya, kesehatan, teknologi, atau hiburan yang positif.

Berita terkini yang beredar di dunia maya memang tak selalu positif. Kesimpulannya, kamu harus tetap berhati-hati dan cermat dalam cara mendapatkan informasi yang pantas di era digital. Mulailah terapkan lima cara bijak di atas, ok!